Sunday, July 11, 2010

Backpacker to Abroad ? First Tips : Get A Pasport



Setiap kali orang mendengar kata “Backpacker ke Luar Negri”, Pasti pendapat pertama adalah “Mahal, Ngapain coba.. buang2 uang aj”, Karena itu gw pingin banget nyoba membuktikan nya kalau pendapat itu salah. Memang dari dulu saya ingin bisa backpacker keluar negri yang diawali dari Malaysia-Singapura-Thailand, pokoknya Asia Tenggara dulu deh..

Namun sebelum merencanakan lebih jauh., Langkah pertama adalah Mencari informasi tentang negara mana saja yang bisa dikunjungi tanpa menggunakan Visa, setelah gw bertanya sama om Google, hasilnya terdapat 11 negara yang bisa dikunjungi tanpa Visa yaitu Thailand, Malaysia, Singapura, Brunei, Filiphina, Hongkong, Makao, Chile, Maroko, Peru, dan Vietnam.


Langkah Kedua, adalah mengecek berapa biaya pesawat ke 11 negara tersebut. Lagi2 gw nanya sama om Google, dan si Om menjelaskan beberapa penerbangan Murah yang diantaranya adalah Air Asia, dan Batavia air. Saya terkejut melihat harga pesawat ke Bangkok hanya 295rb Rupiah..wow.. Murah aja, seharga pesawat Jakarta-Jogja dong..Lagi-lagi saya mengecek trip ke negara lain seperti Malaysia Hanya 305rb dan Singapura 250rb.( Harga murah gini Tergantung Lg Promo atau ngak, Kalau promo biasanya Qt udah mesen 1 bulan sebelum hari H ) Memang sih, ada biaya tambahan seperti Airport Tax di Bandara Soekarno-Hatta sebesar 200rb dan Airport Tax dari Luar Negri ke Indonesia sebesar 75rb..(saya bingung , Indonesia Airport Taxnya mahal Juga y? Dah gitu kadang ada tambahan lagi kayak asuransi, pajak daerah, Bagasi, Tali bagasi, dll..lengkap sudah..)

Langkah Ketiga adalah contact temen2 yang ada di negara2 terdekat yang bersedia rumahnya ditumpangi..he2.(Namanya juga Backpacker, Masa nginepnya di Hotel.). Memang karena pekerjaan gw yang beberapa kali naek kapal Seismik sama orang asing yang rumahnya di daerah Asia Tenggara ini, Jadinya gw punya beberapa contact temen2 di Singapura, Bangkok, Malaysia, dan Filiphina.. dan yang terpenting, negara tujuan semuanya harus tanpa Visa,. Karena Kalau ingin Backpacker ke negara yang memerlukan Visa biasanya agak Ribet, Selain kita harus datang ke Kedubes negara tersebut, belum lagi ada tahap wawancara dan Biaya 1 juta rupiah..Kata teman saya, Visa paling sulit yaitu di negara seperti Australia dan USA. Karena mereka juga menerapkan minimum rekening di Bank yang kata nya minimal. 20 Juta Rupiah..huff.. nanti2 aja deh. ( Note: Kalau pengajuan visa kita ditolak, berarti uang 1 juta rupiah pun hangus dan tidak dapat ditarik lagi).

Setelah menghubungi temen2 di kapal , Ternyata Mereka dalam waktu dekat ini sedang berlayar 2 Bulan-an .. Jadinya rencana ke bangkok ditunda dulu, namun ada teman kenalan jaman2 baheula doeloe yang sedang kuliah di Malaysia dan bersedia menawarkan tempat tinggal rumahnya untuk saya tempati beberapa hari.. wah, senangnya, gag perlu deh susah2 nyari motel.

Langkah Keempat, ini yang terpenting buat perjalanan ke Luar Negri yaitu PASPORT.. Pertama denger kata Pasport.. saya terpikir” What The H**L!!,, Jadi gw mesti ngurus lagi deh ke kantor Pelayanan msyrkt yang sulitnya minta ampuuunnn..!”.. Terakhir kali masih terbayang sulitnya mencari SIM A yang sempet gagal beberapa kali dan Wasting time di polres daerah gw.. Hal yang terpenting juga,, Gw gag mau Pake Calo,!!,,Biasa negara kita kan semboyan nya “Maju tak gentar membela yang bayar” apalagi prinsip birokrasinya “ Kalo bisa lama, kenapa harus dibuat cepet” hahaha... Bagus2.Unik juga y ternyata.

Lagi2 gw nanya si Mbah Google, Berikut ini Syarat2 Pasport beserta Tipsnya :
1. Akte Kelahiran
2. Kartu Keluarga
3. Ijasah Terakhir ( Gw pake ijasah SMA aja, Secara gw kan ngakunya mahasiswa)
4. Surat Rekomendasi kantor ( Kalo gag mau ribet, Bilang aja mahasiswa)
5. Kartu Tanda Mahasiswa dan KTP

Mungkin saya cerita singkat Deritanya Nyari pasport Tanpa Calo (Intinya kalo Tanpa calo = 270rb namun mesti bolak balik 4 kali ; Sedangkan pakai calo = 640 rb cukup 1 kali datang paspor dah kelar )

Hari 1:
Hari 1 paling gag jelas,, Setiap gw nanya prosedur paspor, si petugas loket menjawab dengan ketus,” Baca aja disana!”. Dan anehnya tuh tulisan Font Size petunjuknya kuecilll banget, gw aja yang masih muda dah susah mbaca, apalagi nenek2 atau kakek2 yang baca..lemes kali.:).. Ternyata Intinya tuh kita harus beli Formulir pendaftaran seharga 9 ribu Rupiah, Padahal Jelas2 Tertulis FORMULIR PENDAFTARAN GRATISS..wkwk, duitnya lari kemana tuh?? Namun Loket Pendaftaran setiap harinya hanya menerima 100 berkas / Hari.. Jadi gw pulang deh tanpa hasil...aneh ya Cuma 100 berkas/hari?? Tanya Kenapa??

Hari 2
Hari kedua gw sampe di Imigrasi pk 07.30 pagi,, Dan gw bersyukur banget no. Gw urutan 87 ,, lima menit kemudian pendaftaran ditutup karena mencapai batas 100 . Setelah itu, seperti biasa..”Menunggu Antrian”.. Dan yang gag pentingnya nunggu antrian aja sampe 4,5 Jam..!! Lebih Bodohnya lagi.. Perjuangan nunggu 4,5 jam hanya demi mengambil Jadwal wawancara untuk keesokan harinya yang hanya berupa secarik kertas ..ckckck.. Gw no Comment deh untuk hari kedua yang serba gag jelas ini..( Note: di kantor imigrasi didominasi 2 kelompok, kelompok pertama adalah orang2 chinese yang mbawa sekeluarga mulai dari kakek, nenek , anak2, suami, istri, dan serentetan lainnya buat jalan2 ke luar negri, Kelompok Kedua adalah golongan TKI yang bertujuan ke Malaysia, Hongkong dan Hobinya ngegosipin orang,” Eh tau gag sih,, si Tono sekarang istrinya dua lho,, bla..bla..bla..)..cape deh..

Hari 3:
Ni hari terpanjaang dalam hidup.. Karena gw sampe di kantor Imigrasi jam 7 pagi dan baru pulang pk 16.00 Sore.. Sumpah.. Sangat2 wasting time di Hari ke Tiga ini.. Bayangin aja, kita ngantri sampe empat kali.. Pertama : ngantri panggilan Pengecekan berkas ( Padahal berkas kan udah dicek di hari sebelumnya, Kenapa dicek lagi coba?),, Kedua : Ngantri bayar ke kasir (Tahap ini udah jam 12.00 siang),, Ketiga : ngantri Foto ( Nunggunya sampe 2 jam).., Keempat : Ngantri wawancara ( Cuman ditanya mau kemana? Ngapain? Yang totalnya cuman 5 menit.. tapi anehnya nunggu 2 jam juga..Sampe rumah badan gw sempoyongan..*Gubrak*..

Hari 4:
Kita cukup nunjukkin kwitansi pembayaran.. Trus dikasih deh Pasport ..Akhirnya.. Setelah menempuh perjalanan panjang.. Mungkin kata petugas loketnya dalam Hati,” Maka-nya mas, kalo mau cepet,, mbayar doong.., ada uang ada pelayanan”.....ihh ogah deh.

Sekarang semua persiapan udah selese,, Tinggal nunggu tanggal yang pas dan gag padat dengan jam2 kantor.. Untuk trip awal ini gw dah merencanakan pertama ke Malaysia dan Singapura dulu deh..Makasih kepada agan2 yang udah mbaca sampai sini,, Tunggu Blog berikutnya ,, dan saya ingin membuktikan bahwa backpacker itu bisa murah asalkan punya perencanaan dan strategi2 yang cerdik.:).

Salam
Denni Pascasakti.

1 comment:

NduTy88 said...

Ya itulah indonesia,kalau bukan begitu namanya bukan indonesia.. Indonesia itu terkenal dengan tukang ribet nya dan repotnya setengah mati dah..! Walau bagaimanapun Indonesia,kita tetep bangga ama indonesia..
Susah juga kalau di rubah,karna penduduknya sudah terlalu padat dan orangnya juga pada susah di aturnya.. dan seandainya dirubah pun,mereka tidak akan bertahan lama.. kecuali dengan pemantauan yang luar biasa..

Aku tunggu kedatangan mu dan aku jemput yeee..! hahahahhahahahaha...

jangan lupa bawa oleh2nyaa yaaah..
trus cwok cakep nya jangan lupa juga di bungkus yaaah..!!