Monday, April 19, 2010

Menikmati Kemacetan Kota Jakarta demi sekeping SIMcard

Pada hari senin yang lalu, saya bingung, karena HP saya tidak menampilkan sinyal dan terdapat sebuah tulisan pada layar HP, “SIM card rejected.” Hal ini sepertinya menandakan sudah saatnya untuk mengganti kartu SIM baru ke sebuah galeri Indosat. Saya masih ingat, terakhir mengganti kartu Sim ketika di Jogja sungguh mudah sekali. Tinggal berkendara menggunakan sepeda motor ke daerah kota baru dan tidak dijumpai kemacetan sama sekali, sesampainya disana saya disambut dengan senyuman ramah kemudian hanya dalam 1 hari semua proses sudah selesai.

Tetapi hati saya berkata,” Ini Jakarta bung. Kemacetan disana sini bikin kepala mual, banyak jalan satu arah, dan sekalinya kelewat untuk belok, maka jalan memutarnya akan jauh sekali.” Karena itu,sebelumnya saya bertanya ke mbah Google untuk mengetahui lokasi galeri Indosat yang ada di Jakarta.Namun bodohnya, aq melihatnya bukan dari situs resmi, tapi dari blog orang lain. Disana tertulis:

- Galeri Jakarta Selatan : Mal AMbasador, Blok M, Artha Graha, Pondok Indah Mal
Buka pk 10.00 s.d 20.00

Karena paling deket dari kantor saya adalah mal ambassador, jadinya saya memutuskan untuk pergi kesana, sebelumnya juga sudah menghafalkan jalan dari situs google earth.com. Inilah cerita perjalanan menikmati macetnya Jakarta demi sim card yang berakhir sia2 :

Hari Senin :



(17.00) Pulang dari kantor, saya langsung naik motor menuju mal ambassador melalui Warung Buncit, namun ternyata jalanan macet total. Nah seingetku lampu merah ke 3 belok kearah kiri. Tapi kok gag ada belokan nya ya? Baru menyadari bahwa aq sudah kelewatan jauh. Ya sudah, mau gag mau harus muter balik. Lagi lagi arah berlawanan macet total juga.

(18.30) Balik lagi ke tempat awal di warung buncit, mau ke mall ambassador kayaknya dah gag memungkinkan, kemudian aq ambil keputusan buat ambil tujuan ke dua yaitu mal Blok M.Langsung saja tancap gas menuju Kearah Blok M lewat jalan yang aq juga gag tau tuh nama jalannya,pokoknya kea rah barat deh.dan Ternyata………. macet juga..

(19.30) Sampai di depan mal Blok M, dalam hati berteriak,” Akhirnyaaaaaa sampai…yes...!” tanpa basa basi,aq naik lift kearah lantai 5. Setelah muter2 di lantai 5, kok gag ada!. Lalu aq bertanya ke satpam,”Pak, dimana ya galeri indosat disini?” pak satpam itu menjawah,” Wah baru 1 bulan yang lalu galerinya pindah mas, disini udah gag ada.” JLEGERRR, badan gw kayak kena badai salju..Lemas.. Hari ini Berakhir sia sia.

Hari Selasa :



(12.00) Pada saat istirahat makan siang, aq langsung mengendap endap untuk kabur dari kantor. Secara bosnya pas lagi gag ada.hehe. Pokoknya hari ini ,gw harus dapet tuh kartu Sim. Kembali lagi ke tujuan awal. Mal Ambasador.

(12.15) Jalanan gag begitu macet, soalnya karyawan di Jakarta belum pada pulang kantor. Langsung deh tancap gas ke warung buncit. Dalam hati gw bilang,”Pokoknya jangan sampe kelewatan lagi beloknya.” Akhirnya gw menemukan belokan kearah kiri dan 100m kemudian, terpampanglah tulisan MAL AMBASADOR.”hore!!….ketemu juga”

(12.45) Sampe di galeri Indosat Mal Ambasador, saya menemui Resepsionis disana. Eh REsepsionisnya ketus banget jawab pertanyaan dari gw, gag ada senyum2nya lagi. Ya udah gw bilang kalo sim gw rusak, kemudian gw disuruh nunggu. Pas udah nunggu 10 menit, si resepsionis dateng lagi trus bilang,” Mas, maap kartu SIMnya dah habis. Cari aja di tempat lain. Mungkin di Sarinah atau Artha Graha ada.” Lagi2 badan gw lgsng lemes seperti tersambar petir..…

(13.00) Keluar dari mal, karena dah niat banget hari ini buat ngurus kartu, ya udah gw terusin naik motor lagi ke arah sarinah. Tapi gw gag ngerti ke sarinah lewat mana.T.T. Setelah nanya nanya orang. Di tengah perjalanan malah hujan deras dan gag bawa mantel. Malangnya nasib gw.y udah berteduh di bawah pohon deh.krik..krik..krik…

(14.00) Hujan dah redaan, mulai lagi perjuangan kearah sarinah. Di Jakarta itu 1 Kilometer bisa jadi perjalanan 1 jam karena macet yang sangat parah,jumlah motor dan mobil membludak. Dan Di Jalanan kearah Sarinah, ternyata macet parah..

(15.00) akhirnya sampe juga di sarinah. Namun gw gag mau seneng dulu, jangan jangan kartunya juga habis lagi kayak di mal ambassador. Pas gw Tanya ke resepsionis nya,” Mas, kartu sim saya rusak, disini ada kartu gantinya kan mas.” Resepsionis itu menjawab,”Ada mas… TAPI karena sedang dalam masa perbaikan, jadinya baru aktif 5-7 hari ke depan.” HAAHH… 7 harian??? Lama banget tuh. Ya sudah setelah dikasih kartu baru, langsung pulang kearah kantor

(16.00) sampe kantor dengan badan lesu. Kemudian ditanya rekan sekantor,”gimana den nyari SIMcardnya?” kemudian aq jawab,”Sia sia bro.” ke kantor gw cuman numpang ngabsen doang.. Maap y pak bos..he.he.
Singkat cerita. Sampai hari ini, udah 5 harian tapi tuh kartu belum ada sinyalnya terus, padahal gw dah pake kartu sim card yang baru. Pas gw nanya di galeri indosat tangerang. resepsionisnya cuman jawab,”Mas nya sih pake nomor daerah Jogja, kan ngurusnya jadi lama, sabar dong!”

Sabar? Huff.. Ternyata di Ibukota Jakarta ini, kita bukan hanya dilatih kesabaran dalam menghadapi kemacetan yang terjadi sehari hari. Namun kita juga harus bersabar terhadap sifat yang terkadang tidak menghargai orang lain. Namun inilah Kota Jakarta, kota yang segalanya serba cepat.

Salam Hangat
Denni Pascasakti

No comments: